jump to navigation

Bisnis Solutif Kala Semua Serba Naik Januari 20, 2011

Posted by Raja Stationery in Inspirasi Bisnis.
trackback

Inilah sifat entrepreunershipsejati. Bila banyak orang menganggap kenaikan BBM dan tarif dasar listrik sebagai musibah, bagi Donaldy Christian Langgar, justru menjadi peluang yang menjanjikan. Beberapa temuannya alat penghemat listrik, BBM, dan telepon, akan menjadi penolong banyak orang.

Banyak cara menghemat listrik sudah dilakukan. Mulai dari mengkonsumsi listrik seperlunya, mematikan peralatan saat ticlak digunakan, sampai memilih lampu hemat energi. Meski begitu setiap mendengar kenaikan tarif listrik, kita selalu merasa terbebani. Peluang ini dimanfaatkan Donaldy (41), warga Bekasi, untuk memberi solusi bagi masyarakat dengan menjual beberapa produk inovatif penghemat energi.

“Produk yang kami buat telah terdaftar di departemen perdagangan. Dalam kondisi normal, umumnya pada instalasi listrik rumah terkandung nilai induksi sebesar 35 persen. Besaran induksi inilah yang menyebabkan pemakaian listrik menjadi tidak efisien. “Seharusnya input yang diterima sebesar 200 volt, dengan adanya induksi pasokkan arus menjadi kurang. Sehingga pelanggan dirugikan. Nah, secara umum alat ini dibuat untuk meningkatkan efisiensi pemakaian dan menghemat listrik hingga 5 – 35 persen,” tutur Donaldy yang merintis usahanya sejak 2002.

Penelitian BPPT menunjukkan, alat penghemat listrik ini memiliki nilai kapasitas 30 mikro farad dan daya aktif 900 – 4.400 watt. Oleh karena itu bisa dipasang parallel dengan instalasi listrik PLN rumahan.

Sebagai kelengkapan usaha, Donaldy juga memproduksi alat penghemat energi lain dengan prinsip kerja yang ticlak jauh berbeda, yakni alat penghemat BBM dan penghemat pulsa telepon.

Pemasaran plus Penyuluhan

Awalnya ia memproduksi alat-alat ini seorang diri. Pemasarannya pun masih tradisional. “Saat itu saya pasarkan door to door. Karena belum banyak yang mengenal produk saya, sambil menjual sekaligus menerangkan manfaat, dan cara kerja alat ini,” tutor Donaldy.

Setiap ada pembelian, Donaldy selalu memasangkan alat ini langsung di rumah pelanggan. Alat ini dipasang secara parallel  pada jaringan listrik. Tepatnya setelah kotak MCB (Mini Circuit Breaker) atau sekering.

Pengiriman dalam kota bisa diantar tanpa biaya. Berkat keuletan usahanya, beberapa orang tidak hanya tertarik membeli produknya. Namun juga ingin bergabung alat tersebut.

Selain dijual per item, Donaldy menawarkan paket sampel. Isinya terdiri dari alat penghemat BBM, listrik dan telepon. Satu paket bisa dibeli Rp 700.000.

Meski enggan membeberkan modal usahanya, perusahaan yang kini bernama PT. Usaha Sukses Abadi International, telah memiliki 7 agen yang memasarkan produk tersebut.

Pola berjasamanya, agen membeli putus minimal 20 paket. Melalui sistem penjualan seperti ini,  agen akan terseleksi secara alami. “Bila agen tersebut melakukan repeat order, itu berarti yang bersangkutan bisa memasarkan. Atau tinggal di daerah yang bisa menerima produk kami,” paparnya.

Kini melalui cara pemasaran keagenan, Donaldy mampu menjual 40 boks/bulan. Atau sekitar 400 unit. Bila dihitung, omzet yang berhasil diperoleh Rp 280 juta/bulan. Untuk memenuhi permintaan konsumen saat ini Donaldy dibantu 4 orang karyawan. (bisniskeuangan.kompas.com)

Komentar»

No comments yet — be the first.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: