jump to navigation

Peluang Bisnis Kemitraan Laboratorium Kesehatan Januari 5, 2011

Posted by Raja Stationery in Peluang Bisnis.
trackback

Bisnis klinik kesehatan makin tumbuh subur dan menjamur di mana-mana. Kesadaran masyarakat akan kesehatan menopang kegairahan usaha ini. Selain melayani pengobatan, klinik itu juga melayani jasa pengecekan kesehatan. Maklum, biasanya usaha klinik kesehatan ini juga dilengkapi dengan jasa laboratorium kesehatan.

Salah satunya adalah Pusat Diagnostik Budi Sehat. Laboratorium ini didirikan oleh Boedijanto dan Hilda Widhyani di Surakarta pada 1982. Kedua pendiri sekaligus pemilik Budi Sehat ini juga berprofesi sebagai dokter.

Tak heran, karena sudah berdiri puluhan tahun, Caroline, Franchise Manager Budi Sehat, mengklaim bekal pengalaman yang sudah diperoleh merupakan keunggulan mereka. Selain itu, peralatan laboratorium yang modern didukung oleh sistem informasi yang sudah terkomputerisasi menjadi kelebihan lainnya. “Budi Sehat berani bersaing dengan klinik lain yang telah ada,” ujarnya.

Pusat diagnostik ini menawarkan berbagai layanan cek kesehatan. Di antaranya, rontgen, mammografi, pap smear, USG, hingga rekam kesehatan jantung.

Saat ini, Budi Sehat memiliki satu cabang di Sragen, Jawa Tengah. Untuk memperluas jaringan usaha klinik tersebut, manajemen Budi Sehat menawarkan peluang waralaba bagi masyarakat. Tawaran ini mulai berlangsung pertengahan tahun 2010.

Tiga paket investasi

Bagi investor yang berminat, Budi Sehat menawarkan tiga paket waralaba.

Pertama, Paket Pratama dengan nilai investasi Rp 50 juta. Paket ini hanya melayani lima jasa kesehatan, seperti jasa laboratorium klinik, rontgen, rekam kesehatan jantung, pap smear, dan home care.

Kedua, Paket Madya dengan nilai investasi Rp 100 juta. Jenis layanan kesehatan yang diberikan antara lain laboratorium klinik, rontgen, panoramic, USG, rekam jantung, pap smear, dan home care.

Ketiga, Paket Utama senilai Rp 150 juta yang mencakup layanan semua Paket Madya dengan tambahan beberapa layanan lainnya, seperti, audiometri dan spirometri.

Calon mitra akan memperoleh fasilitas produk dan alat kerja sesuai dengan paket yang diinginkan. Selain itu, terwaralaba Budi Sehat juga akan menerima konsultasi manajerial, bantuan desain tempat klinik, pelatihan awal dan pelatihan lanjutan secara berkala. “Kami juga mengaudit manajemen mutu secara rutin,” ujar Caroline.

Manajemen Budi Sehat mengutip biaya royalti 5% dari omzet per bulan. Kerja sama waralaba ini berlangsung selama tujuh tahun dan bisa diperpanjang sesuai dengan perjanjian kedua pihak setelah masa kerja sama usai. Mitra harus membeli bahan baku dari pusat untuk memenuhi standar kualitas dan mutu.

Konsultan wirausaha A. Khoirussalim berpendapat, prospek klinik kesehatan sejatinya cukup bagus. Pasalnya, setiap orang pasti menginginkan selalu sehat. Namun, bisnis ini menjadi padat modal karena peralatan klinik yang relatif mahal.

Alhasil, waktu balik modal dari usaha ini pun menjadi lebih lama dibandingkan dengan investasi di bidang bisnis lain yang lebih murah. “Analisis bisnis yang cermat dan keberanian mengambil risiko adalah modal untuk memasuki bisnis di sektor kesehatan seperti ini,” ujarnya. Tak heran, biasanya, investor yang berkecimpung di bidang kesehatan lebih tertarik dengan usaha yang seperti ini. (peluangusaha.kontan.co.id)

Komentar»

No comments yet — be the first.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: